web statistics

Penis Ereksi

Kata ‘ereksi’ berarti kaku dan pembesaran beberapa bagian tubuh. Pada saat pria terangsang maka bagian yang mengalami hal kaku adalah penis (kontol). Keadaan ini jika pria yang terangsang libidonya kemudian tidak mengalami kaku pada kontolnya maka disebut Disfungsi Ereksi. Jika pria bisa ereksi kencang tapi cepat keluar (ejakulasi dini) maka bisa diatasi dengan Foredi rekomendasi Boyke Dian Nugraha

Telah menyatakan bahwa organ yang memiliki kemampuan untuk menjadi tegak termasuk puting, klitoris, labia perempuan, penis dan lidah.

Pada kenyataannya, tampaknya agak meragukan jika lidah benar-benar menjalani setiap ereksi yang signifikan.

Secara umum, ereksi disebabkan oleh darah mengalir ke organ dan sisanya ada untuk sementara waktu, sehingga menjadi tumescent (yaitu kaku).

PUTING SUSU WANITA

Dalam kasus puting, ereksi terutama disebabkan kontraksi otot kecil di wilayah areola / puting. Ereksi dapat terjadi sebagai akibat dari paparan dingin. Hal ini juga dipicu oleh menyusui dan oleh rangsangan seksual.

Diyakini bahwa hormon oksitosin memainkan peran utama dalam menyebabkan puting ereksi, seperti halnya nitrat gas oksida (lihat di bawah).

KLITORIS PADA VAGINA

klitoris berisi jaringan ereksi, yang mengisi dengan darah sebagai akibat dari rangsangan seksual.

Namun, pembesaran jauh kurang dari yang dibayangkan banyak orang. Kecuali dalam kasus yang jarang terjadi, bagian terlihat dari klitoris tidak mungkin lebih besar dari ukuran kacang polong.

labia

Seksolog US Masters dan Johnson menunjukkan di laboratorium mereka bahwa selama ‘kegembiraan’ dan fase ‘plateau’ gairah seksual, darah mengalir ke bibir vulva (labia) dan membuat mereka sedikit ‘bengkak’.

Getty Gabriela Medina

PENIS PADA PRIA

Ereksi penis terjadi ketika sekitar 100 untuk 125ml darah mengalir ke dalamnya sebagai akibat dari rangsangan seksual langsung (yaitu gesekan), berpikir tentang seks atau yang biasa baik.

Ereksi juga terjadi selama gerakan mata cepat (REM) fase tidur.

inflow ini darah ini disebabkan mekanisme fisiologis kompleks yang hanya dipahami dalam 30 tahun terakhir.

Apa yang terjadi adalah bahwa pembagian sistem saraf otonom yang disebut ‘parasimpatis’ menyebabkan pelepasan nitrat gas oksida (NO) di dalam penis.

Nitrat oksida mengaktifkan enzim yang disebut guanylatecyclase. Efeknya adalah untuk meningkatkan jaringan
level zat kimia bernama siklik guanosin monofosfat. Ini melebar darah
pembuluh pada penis – sehingga mengalir darah yang ke organ. Yang membuatnya kaku.

Pada saat yang sama, otot-otot yang terletak dekat pangkal kontrak penis dan membantu mencegah darah dari melarikan diri. Jadi pada titik ini, laki-laki memiliki organ kaku yang cukup kuat untuk menembus pasangannya.

Banyak orang memiliki gagasan bahwa saat ereksi, penis harus menunjuk lurus ke atas. Bahkan, dirayakan Dr Alfred Kinsey menemukan bahwa ini tidak begitu.

Ia menemukan bahwa hanya sekitar 8 sampai 10 persen laki-laki memiliki ereksi vertikal. Dia menyatakan bahwa ‘posisi rata-rata sangat sedikit di atas horisontal’.

Author: ninja
Tags

Similar posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *